Random

Random
Apa apa saja

About Me

My photo
klang, selangor, Malaysia
bukan siapa siapa. cuma hamba YANG MAHA ESA..

Saturday, 15 August 2015

"Ikhlas dan ambil Hikmah."

"Ikhlas. Ambil hikmah."

Ni dua pesanan yang disampaikan oleh seorang hamba Allah pada aku. Barangkali pesanan untuk dirinya juga. Ah, dah kenapa ayat aku macam skema je.😂

"Ikhlas. Ambil hikmah." Dua pesan ringkas tapi cukup cukup buat aku terjelepok jatuh, buat aku terkedu pegang handphone pon tak rasa pegang apa apa, termenung dan berhuhuhu. 

Pesan yang aku ambil, pesan yang sampai kepada aku, pada waktu yang tepat. Walau asalnya pesan ini atas kerana topik serius gila yang kami bincangkan, tak ada kaitan dengan life aku pun. Tapi, dua pesan ni meresap zuuppp masuk dalam hati aku suruh aku muhasabah diri. 

Ikhlas. 
Ikhlas lakukan ibadah kerana Allah. Tak harapkan mak ayah nampak, tak harapkan mak ayah puji, tak harapkan supaya bila kak naqibah soal kita boleh jawab. Bukan sebab semua tu. Sebab Allah semata. Allah di hati. Allah di tempat yang paling tinggi dalam hati kita, seperti yang sepatutnya begitu. Lalu bertanyalah aku pada hati sendiri, wahai hati, dimanakah Allah dalam dirimu? Sentap weh! Sumpah aku terkedu. 

Ambil hikmah.
Apa pun yang jadi pada diri kita, ambil hikmahnya. 
Apa pun yang jadi pada sekeliling kita, ambil hikmahnya.
Apa pun yang jadi yang kita dengar kisah kisahnya, seperti kisah para nabi dan sahabat, ambil hikmahnya.
Dalam diri tengah struggle untuk telan benda pahit yang jadi pada diri sendiri, Allah hantar teguran ni melalui seorang hamba Dia. Allahhurabbi. Dalam aku diperlihatkan secara live kes kes jadi depan mata aku, Allah hantarkan pesan ambil hikmah. Allah ingatkan aku semula lagi dan semula dan sekali lagi dan lagi. Nampak tak betapa aku banyak kali lupa, lalai apa yang dah Allah tegur before this. Astaghfirullah.. 

Ikhlas. Ambil hikmah. 
Ingat ya.
Ikhlas. Ambil hikmah. 

Tak cukup sekadar kita tahu. Tak cukup sekadar kita sedia maklum. Tapi ikhlas tu terbang melayang. Nak ambil hikmah pon ego menepis kata tak sudi. Moga Allah jauhkan kita daripada sikap sikap yang mazmumah. Ameen. 

No comments: