Random

Random
Apa apa saja

About Me

My photo
klang, selangor, Malaysia
bukan siapa siapa. cuma hamba YANG MAHA ESA..

Friday, 22 April 2016

April

Dalam april itu,
Kau lahir cantik.
Tak sempurna kaki,
Tapi hatimu penuh budi.

Dalam april itu,
Kau pergi.
Perlahan dan diam
Kau pergi

Dalam april itu,
Semua bagai direnggut kejam
Aku terkejut sampai kabur segala, 
Terduduk aku terkapai kapai.

Dalam april itu,
Tiada titip pesan
Untuk aku terus langkah
Tanpa senyummu, tanpa pandangmu, tanpa bicara sayangmu.

Dalam april itu,
Kau pergi, tak pulang-pulang lagi
Cuma katamu; kau sayangkan aku
Cuma tanganmu yang kau tautkan
Cuma air mata yang kau alirkan perlahan
Sebagai kenangan terakhir untuk aku kenang
Untuk aku simpan sampai mati
Untuk aku genggam sampai tiba masa aku juga pergi

Kau janji itu ini pada aku
Kau kata mahu melihat aku begitu dan begini
Tapi kau tetap pergi, tak menunggu
Walau cuma sekejap, kau tetap tak menunggu
Tuhan maha berhak ke atasmu..

Tinggal lah aku, sedih sendiri
Kerana kau tak menunggu
Dalam april, sekelip mata kau diragut.


Taraa! Kira puisi ke berapa dah i wrote for you, ucu. heee.. Uyun rinduu! 

Semester ni, last untuk uyun, insyaAllah. Kalau dikenankan Allah, berijazah la uyun bulan 11 nanti. Ucu kata nak tengok uyun kan, naik pentas, pakai jubah, pergi konvo uyun la apa semua. Tapi, ucu pergi dah.. Baru berapa bulan uyun duduk penang, ucu dah pergi. 

Ya, tahu. Ucu tak boleh tunggu. Sebab yang panggil ucu itu adalah Tuhan. 

It's okay. Uyun still tak percaya yang uyun bacakan yassin untuk ucu. Dulu, kita baca yassin sama sama. Do you remember? Tiap kali uyun tidur rumah wan, sebelum tidur. Oh, i miss that moment! 

Be happy, ucu. 
Ucu baik. Terlalu baik. Sebab tu Allah panggil ucu dulu. Manusia semakin bermuka-muka, manusia semakin rakus untuk ucu tinggal kat dunia ni lagi. 

Oh! Anak-anak ucu pandaiii!! Puteri dan ayana! Mengaji pun depa pandai tau. Selamat merindukan kami semua ucuuu. Kami pun di sini, selamat merindukan ucu. Kita saling merindui, forevaaaaa. I miss you, so much. Assalamualaikum.. 

***

Tiap titik air mata yang jatuh, membasahkan diari Nafisah. Nor yang dah 30 minit duduk di katilnya pun dia tak perasan. Nor diam. Biar Nafisah lepas segala rasa rindu. Memang itu cara dia, menulis. 

Dilihat Nafisah semakin reda, bahu mula henti terhenjut tahan tangis. 

"Eppy, rindu ya?" 

"Hari ni birthday ucu aku." Nafisah senyum.

"Dah bagi dia hadiah?"

Nafisah angguk. Nor lihat Yassin di tepi diari Nafisah. 

"Maka maha suci Allah yang di tanganNya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepadaNya kamu dikembalikan."

"Yassin, ayat 83." 

Bahu Nafisah diusap perlahan. "Pandai pun. Anak buah siapa la ni."

"Anak buah Roziyah Othman." Nafisah senyum, sambil menyeka air mata perlahan.

"Macam tu lah senyum, jom aku belanja. Kek sekali pakej ais krim." 


Tuesday, 19 April 2016

TUTUP

Takkanlah kita nak biarkan diluka lagi
Takkanlah..

Mustahil lah kita selak ruang untuk dirompak lagi
Mustahil lah..

Tak mungkinlah kita dedahkan hati kita untuk dihempas lagi
Tak mungkinlah..

Panggil lah seberapa ulang pun yang kau mahu
Jeritlah seberapa kuat yang kau rasa perlu
Aku dengar; tapi akan aku tulikan
Aku paling padamu; untuk lemparkan sinis mu dulu
Aku peluk kuat kuat hati ini; biar tak pecah kerana perasaan

Semua jelas untuk difahamkan
Kalau segala pintu telah aku tutup.

Saturday, 26 March 2016

Puisi : Kami Maafkan

Kami maafkan..
Mereka yang pernah datang tanpa diundang.
Kami maafkan..
Mereka yang pergi tanpa sebarang bicara ihsan dan kasihan.
Kami maafkan..
Mereka yang pernah merenggut kuat hingga sesaknya nafas untuk bertahan.
Kami maafkan..
Mereka yang pernah menolak tiap kali bangunnya kami.
Kami maafkan..
Diri kami yang silap memberi ruang.
Kami maafkan diri kami..
Yang pernah lupa betapa Tuhan ada, sangat menyayangi..
Untuk semua yang menjatuhkan,
Untuk semua yang merenggut rejam,
Untuk semua yang menyakitkan madah bicaranya,
Kami maafkan..
Kerana mudah.
Kami ada Allah..
Kerana mudah.
Kami juga perlu maaf.
Maka kami maafkan..

Memaafkan bukan bermaksud diberi ruang untuk mencuri dan melukakan lagi.
Cukup digema keliling, betapa serik menyelimut rasa.
Untuk tenang yang diimpi, aku maafkan.
Bukan untuk dibuang tanpa belas kesekian kalinya
Tidaklah sanggup lagi untuk menahan segala.

Wednesday, 16 March 2016

Random 2

Setiap anak perempuan, mesti akan letakkan ayahnya di tempat teratas dalam hati selepas Allah dan Rasul.  Termasuk aku. Eheh..

Ayah la hero..
Ayah la yang setia memujuk di tiap rasa jatuh kita..
Ayah la satu satunya yang sudi layan tiap mengada kerenah manja kita..
Alahai, senang cerita semuanya adalah ayah..
Sungguh sungguh sungguh! Aku antara anak perempuan yang begitu! kehkeh

Sampai nak cari calon pun, nak cari yang macam ayah. Aku jugak lah yang termasuk dalam golongan anak perempuan seperti itu. Hahahahahah

Dan.. well, aku ada jumpa someone yang karakter dia, acah-acah serius dia, muka garang gila, lawak acah-acah dia, sebijik! sebijik macam ayah aku. Dan... lama-lama aku tersuka kat dia. Kah..kah..kah! zerius lah weh, memang akan akan je orang tu dengan ayah aku. Aku terkenan kat dia pun sebab karakter dia yang ala-ala ayah aku.

Dan.. dan.. dan.. Akhirnya, dia memilih yang lain. Hahahaha! Perasaan empunya diri ni, tak payah nak dihikayatkan lah. Kecewa dia, tak berlagu. Kah! Kecewa sebab rasa "weh, dia tu macam ayah aku!" 

Haha, tak adanya aku nak cerita benda alah ni sesaja. Lama-lama, bila dah semakin melangkah ke depan, aku sedar sesuatu. *Flip shawl instant warna pink*

Sama macam mana pun karakter seseorang tu dengan ayah kita,
Takkan sama dia dengan ayah kita.

Mirip mana manis dan pahit seseorang tu dengan ayah kita,
Tetap tak ada tanding dengan istimewanya ayah kita.

Sebab..
Ayah kita adalah ayah kita.
Yang istimewa, tak ada serupa dengan sesiapa.

Siapa lagi lah yang sudi korban segala 
Tanggung perit menggunung
Kalau bukan ayah yang tak terhitung dia punya jasa
Sungguhlah, ayah itu istimewa yang tak terganti dengan apa pun.

Wednesday, 2 March 2016

Istimewa

Tiap kita, mesti ada something yang Allah ujikan. Boleh jadi yang happy jadi ujiannya, ada jugak yang terpaksa telan yang duka sebagai ujiannya. Bahkan, ada yang menelan rasa kosong jiwa sebagai ujiannya. 

Soalnya, berbalik pada diri sendiri. Pada aku. Pada kau. 

Biar pun kau terjatuh
Biar pun kau tersungkur
Berjanjilah padaku
Kau kan terus dan terus cari
Cahaya di mana kau bermula

"Aku rasa aku ni macam dah tak berguna! Orang lain dah grad, tapi aku still kat sini, repeat paper tak sudah!" Eypi tutup muka dengan bantal. Bahu terhinjut hinjut tahan esak tangis. Nor yang di sebelahnya diam. 

Eypi maklum semua orang kat sekeliling dia, tak putus-putus bagi semangat untuk dia. Nor dari mula kenal sampai lah sekarang, tak pernah putus harapan buat Eypi percaya yang dia pun ada ruang untuk grad dengan jayanya! Tiap orang, masa dan jalan cerita berbeza. Tapi, lepas kena berdas das kata semangat versi pedas yang amat, terus buat Eypi rasa down, tak bangun-bangun lagi dah. Sebab semua yang perit tu datang dari mulut orang yang paling dia percaya dalam hati dia. 

"Eypi, pandang aku." Eypi tetap kaku dengan posisinya tadi. Tangis masih bersisa kedengaran. Nor geram. Nor tarik bantal daripada Eypi. Lembut tidak, garang pun tidak. 
Dipaksanya Eypi pusing duduk menghadapnya. Tangan Eypi digenggam.

"Semua orang sayang kau. Allah sayang kau. Ada sebab kenapa kau masih ada kat kampus ni, ada sebab kenapa kau masih hidup. Apa hak kau nak sia-siakan segala peluang yang Allah bagi?" Tepat Nor memandang mata Eypi. 

"Nor.." Eypi tunduk sayu. Tangan Nor digenggamnya kuat.

"Kalau kau dah tak sayang diri kau, pergi lah bunuh diri." Kelihatan seperti Nor tak berperasaan. Tak boleh jadi. Dia kena bertegas dengan Eypi kali ni!. Sebab sayang.

"Kau ni!" Eypi tarik tangannya dari genggaman Nor. Wajahnya dipalingkan ke cermin di meja belajarnya. Aku rindu dengan aku yang dulu. Semangat, ceria, tak main-main dalam belajar, tak pernah main-main dalam tiap perkara aku buat. Eypi terasa hangat matanya berair. 

Nor genggam semula tangan Eypi. "Bangun balik. Jangan siakan peluang Allah bagi. Semua ada sebab. Rasa yang kau telan sekarang ni, bahagian ujian untuk kau. Orang lain, ada bahagian masing masing. Kau percaya tak rahmat Allah tu luasssss? Mahaaaa luassssss?" Eypi angguk. Air matanya dibiar mengalir. 

"Dah tu, ada sebab ke kau nak layan give up kau tu?" 

Perlahan Eypi menggeleng. Nor senyum. Terus dipeluk Eypi. 

"Terima kasih, weh.." Eypi tak habis menangis lagi.
"My name is Nor, not weh!" Nor julingkan mata ke atas.

"Beb, takkan nya kita sampai hati nak biar orang yang kita sayang terus longlai."

 Eypi senyum pandang Nor. 

 

Sunday, 21 February 2016

Keluarga besar;syurga!

Semester ni, semester terakhir aku kat sini. Dan... sesi kuliah dah nak masuk minggu kedua pun. Macam biasa, tak pernah tak homesick. Herher 

Sungguhlah, aku rindu riuh beramai-ramai. Kat rumah, kat kampung, kat rumah wan.

Sebenarnya aku jenis yang tak suka beramai-ramai dan tak kenan sangat dengan serabut riuh sana sini. Kalau riuh riuh dengan orang yang aku ngam, okaylah. Tapi, kalau sebaliknya, aku akan pilih duduk kat satu ceruk, seorang, baca la buku ke layan lagu ke.

Lama-lama, aku sedar yang tu adalah masalah aku sendiri. Dalam hati, duk nampak lemah orang, kalut tak suka orang tu, tak suka orang ni, macam lah orang suka aku sangat. herher.

Perlahan-lahan, aku mula masuk dalam riuh-riuh mak sedara, sepupu-sepupu kat kampung, dan....aku jatuh hati! Aku bukannya reti sangat buat kerja kat dapur, tapi duduk jugak kat dapur, buat je lah apa yang aku rasa aku boleh. Perlahan-lahan jugak, aku mula tegur tegur, usik usik sepupu aku kat kampung. Alhamdulillah lama-lama aku rasa aku serasi dengan depa sebenaqnya. Aku je la yang bajet bajet sebelum ni. Kahkah

Dalam perlahan-lahan yang aku buat tu, aku cuba semai rasa sayang kat semua. Kerana Tuhan. Nabi saw pun suruh kita sayang semua ahli keluarga kita kan. Selama ni, aku tak celik yang riuh riuh beramai tu lah syurga aku. 

Alhamdulillah ala kulli hal atas semua.   

Mak andak hantar gambar ibu dengan adik sepupu aku. Depa tengah kumpoi ramai ramai kat rumah ucu miza!! Cemburu tau! cemburu! Huhu

Moga Allah payungkan rahmat untuk keluarga besar aku. 

Kalau kita tanam sayang dalam hati, maka damailah perasaan dan pandangan kita pada semua. Kalau benci yang kita bajakan, maka kusutlah perasaan dan pandangan kita pada yang lain. 

chow! 

Thursday, 18 February 2016

Fitrah:Baik (Part Iman III)

Congak-congak, kira dah seminggu juga Iman bertudung. Sebelum Eyji balik ke kedah, sempat dia teman adiknya shopping baju, seluar, tudung yang menepati syarat. Mulanya, mama dan abah agak terkejut sampai tercengang tak terkata apa-apa. Eyji yang tolong jelaskan pada mama dan abah. Nak harapkan Iman, dia pun dah mati kutu bila mama dan abah punya terkejut lain macam. As expected, bisik Iman sendiri.

"Ma, abah. Duduk dulu.." Eyji cuba tenangkan kedua orang tuanya yang terus bangun sebab terkejut bila tengok Iman turun tangga dengan pakaian yang tak pernah dikenakan sebelum ini. Tudung Hitam, T-shirt lengan panjang dan skirt labuh. 

"Iman.. Kenapa?" Pandangan Puan Intan tepat pada Iman yang duduk tunduk kelu. 

"Adik.." Eyji siku lengan adiknya. Iman tetap kaku. Eyji menghela nafas. Aku jugalah ni yang kena cakap. 

"Ma, abah.. Adik dah nekad. Dia nak bertudung. Ni pun, abang nak bawa adik keluar beli tudung, baju yang kena dengan adik yang sekarang." Muka Eyji tenang, senyum.

Abah diam sejenak. Mama terus tersandar dan tunduk. Iman dah cemas. Nak tutup aurat tu satu kesalahan ke bagi mama dan abah? Kalau macam ni, macam mana aku nak ajak mama pakai tudung sama nanti? 

"Nah RM150, belikan adik yang cantik-cantik tau." En.Azman hulurkan duit pada Eyji. Iman terus angkat muka, senyum. Tapi senyumannya mati bila melihat Pn.Intan masih tunduk dan diam. 

"Kitorang pergi dulu, abah, mama." Eyji dan Iman bangun menuju ke pintu. Baru sahaja pintu dibuka, langkah dua beradik itu terhenti. "Pilihkan mama sehelai tudung, boleh?" Pn.Intan senyum. Lekas Iman peluk mamanya. Alhamdulillah. Benarlah, Allah bantu kita buat kebaikan. 

Iman tersenyum sendiri teringat betapa cuaknya bila kali pertama nak bertudung, nak bagitahu mama dan abah, rupanya semua Allah mudahkan. Cuma, tenangnya terusik sedikit kembali bila mengenangkan usrah sebentar lagi. Air yang dihidangkan oleh ibu Amal cuma diteguk sedikit. 

"Jom.." Amal menghapuskan kepulan awan lamunan Iman. Iman angguk.

"Mal, aku cuak la." Iman melepaskan keluhan.

"Tasha?" Amal angkat kening sebelah. 

"Tara hal punya. Allah ada, kan?" Bahu Iman dirangkul.

Ketara riak terkejut Tasha melihat Iman dalam usrah kali ini. Namun, senyuman tetap asing di bibir Tasha untuk Iman. Dijelingnya lagi adalah. Nasib baik lah ada Amal, kalau tak, memang tak lah aku nak jejak lagi ke sini. 

Usrah berjalan seperti biasa dengan perkongsian daripada ahli kumpulan usrah. Kali ini, Tasha senyap tak seperti minggu lepas. Tiba giliran Amal berkongsi, bahagian hadis. 

"Pernah dengar kisah ahli ibadah dan ahli maksiat?"

Ahli usrah berpandangan, ada yang geleng kepala termasuklah Iman. Ada yang anggukkan kepala, dan ada yang sekadar diam, angguk tidak, geleng pun tidak termasuklah Tasha.

Amal senyum. "Hadis ni, diriwayatkan daripada Abu Hurairah radiallahu 'anhu, Rasulullah saw bersabda, masa zaman bani israel dulu, ada dua orang lelaki yang sangat berbeza sifatnya. Seorang tu suka buat dosa, seorang lagi pula rajin beribadat. Setiap kali lelaki yang rajin beribadat tu nampak kawannya tu buat dosa, dia akan suruh kawannya berhenti daripada melakukan dosa. Begitulah seterusnya. Tapi, suatu hari rakannya yang suka buat dosa tu menjawab bila disuruh bertaubat oleh rakannya tadi. Katanya, "Jangan pedulikan aku, terpulang pada Allah mahu melakukan bagaimana pun. Adakah engkau diutuskan Allah untuk mengawasiku?" Korang rasa ahli ibadah tu jawab apa?"

"Erm.. dia biarkan je kawannya tu, kot?" Jannah meneka. 

"Tak.. Yang si ahli ibadah tu jawab balik, "Demi Allah, dosamu tidak akan diampunkan oleh Allah dan Dia tidak akan masukkan engkau ke dalam syurga. Kemudian, kedua-duanya mati dan dihadapkan ke hadapan Allah. Allah berfirman kepada lelaki ibadah tadi, "Adakah engkau lebih tahu daripada aku? Atau kamu dapat mengubah apa yang telah berada dalam kekuasaan tanganKu?" Kemudian, Allah berfirman kepada ahli maksiat tadi, "Masuklah kamu ke dalam syurga dengan rahmatKu." Dan Allah berfirman kepada malaikat, "Masukkan orang ini (ahli ibadah) ke neraka." Tamat. Jadi, siapa nak kongsi apa pengajaran daripada hadis ni"  Amal senyum memandang setiap ahli usrah.

"Jangan bangga dengan kebaikan yang kita buat. Kita pun tak tahu mana baik kita yang Allah terima, kita pun tak boleh nak confirm semua amal ibadah kita Allah terima ke tidak." Anati bersuara beri pandangan. 

Amal angguk kepala. "Betul.. Yang lain? Haa Iman?"  

Iman senyum. "Bukan hak kita untuk tentukan syurga atau neraka bagi diri kita, apatah lagi nak tentukan untuk orang lain. Sungguh, bukan hak kita." 

"Dan.. Rahmat Allah tu sangat lah luas tak terjangka dek akal kita." Jannah yang terakhir menambah isi.

Selesai beberapa perkongsian, usrah mereka tamat, dan seperti biasa semua saling bersalaman sebelum berangkat pulang ke rumah masing-masing. Tasha menarik tangan Iman perlahan. Iman terkejut. Dilihatnya Tasha memandangnya, tapi kali ini bukan dengan jelingan tajam atau pandangan sinis. 

"Tasha?" Iman menegur Tasha.

"Aku nak mintak maaf.. Aku mintak maaf sebab minggu lepas aku.. aku.. yang minggu lepas tu la." Tasha dah menangis sebak. 

Iman senyum. Ditariknya tubuh Tasha perlahan, dipeluknya Tasha erat. Sungguh, Rahmat Allah sangat luas. Semua ni kerana kasih sayang Allah. 

Amal senyum, syukur. Alhamdulillah.. Apalagi yang indah bila dua hati bertaut sayangnya kerana Tuhan. 

Sampai sahaja di rumah, berlari Iman naik ke bilik capai S2nya, nombor abangnya didail.

"Abangggggg! Adik dengan Tasha dah baik! Tasha mintak maaf, adik peluk dia! Aaaaaa indahnya abang tahu tak?!" Excited suara Iman kedengaran.

Eyji senyum senget. "Oi, salam mana?"

Senyum Iman mati sekejap. "Assalamualaikum... dengar tak orang cakap tadi?" Matanya dijulingkan ke atas. Abang aku ni lahhh... 

"Dengar. Alhamdulillah.. Adik, moga kita istiqamah. Mama mana?"

"Lalu depan bilik mama tadi, dengar mama ngaji." 

Eyji senyum. Iman senyum. Keduanya tangis syukur dalam hati. A very good start. Alhamdulillah ala kulli hal. 

Tamat..

Tuesday, 16 February 2016

Fitrah;Baik (Part Iman II)



“Assalamualaikum” Laju Iman terus masuk ke rumah. Niat nak terus naik ke bilik, excited nak cuba pakai tudung yang Amal bagi. Tapi langkahnya terhenti di anak tangga pertama. Telinganya dengar bunyi suara orang berbual. Aik, Mak Ina cakap dengan siapa? Bukan mama kata balik malam sebab mama dengan abah ada dinner apa entah. Hal business, biasalah. Kakinya perlahan mengatur ke dapur. 

Terkejut dia melihat susuk tubuh belakang seorang lelaki. Aku rasa aku kenal baju ni. Abang! Kemain gelak borak dengan Mak Ina. 

“Bahagialah tipu orang?!” Iman tepuk belakang Eyji dengan kuat. 

Menggelegak Eyji ketawa. “Balik dah diaaaaa. Pergi mana?” 

“Apesal tipu orang! Tak pasal-pasal kena tembak.” Iman tarik muka, muncung. Langkah kaki menuju ke Mak Ina pula, intai periuk atas dapur.

“Uish! Pi mana sampai kena tembak?” Eyji tanya muka tak berperasaan.

Iman angkat kening, double-jerk. “Jom orang cerita!” 

Berlari Iman menarik tangan abangnya ke ruang tamu. Mak Ina senyum geleng kepala. Pantang jumpa dua beradik tu. Ye la, dua beradik je. Yang tu la nak gaduh, nak manja, nak merungut segala bagai. Bahan tumis dah naik bau, Mak Ina terus layan masakkannya. 

Eyji senyum nipis. Adik aku bersungguh. Alhamdulillah. “Permulaan yang ohsem.” Kepala Iman diusap perlahan. 

“Tu apa?” Matanya menghala ke arah beg kertas di atas meja. Kalau tak silap, dari dapur tadi, aku nampak dia pegang beg kertas tu. 

Iman terus senyum. Beg kertas diambil, duduk semula sebelah Eyji. 
 “Amal bagi! Taraaaa!” 

“So, bila nak pakai?” Eyji angkat kening sebelah. Terus Iman kedu menunduk. 

Eyji tahu adiknya masih buntu entah macam mana nak mula, pandangan orang entah sinis ke tumpang syukur sekali, solat pun baru nak belajar cukup-cukupkan 5 waktu. 

“Adik, apa tadi Amal cakap kat penghujung usrah korang tu?”

Iman lepaskan keluhan berat. “Yakin Allah tolong, nak buat baik, buat je. Allah mesti bagi dorongan punya.”

“Peluang, Allah dah bagi. Tinggal kita nak ambil ke tidak.”

Azan berkumandang sewaktu dua beradik leka bual dari hati ke hati. Maghrib dah masuk.

“Jom, solat sekali.” Eyji tepuk manja bahu Iman. Iman angguk. Kata-kata abangnya bermain dalam kepala.  Peluang, Allah dah bagi. Tinggal kita nak ambil ke tidak.

Kali pertama ada solat Jemaah dalam rumah ni. Kira a good start la walau berdua je dengan Iman kan. Sekali lagi, kepala Iman yang masih bertelekung diusapnya waktu mereka berdua bersalaman. 

“Main kepala orang je pehal?” Iman tepis manja tangan Eyji. Eyji sengih. “Eh kejap. Abang bawa buku yang adik minta hari tu.” Mata Iman bersinar. “Nak!” 

Buku Learning From Quran dan Maryam: An Exemplary Muslim Women disambut dari tangan Eyji. “Dua?” Eyji angguk. 

Quran kecilnya dicapai, duduk kembali atas sejadah. Mata Iman bersinar macam dapat duit seguni. Terus berlari masuk ke biliknya dengan telekung tak dibuka. “Terima kasih aaaabaaangggg!” Sempat jerit, Iman iman. Eyji geleng kepala. Moga ini permulaan kepada keluarga sakinah. Bacaanya lepas subuh tadi disambung. 

Iman menimbang tara buku mana yang nak dibaca dulu. Manalah abang aku dapat buku-buku ni. Kedai buku la kan? Takkan bengkel kereta. Okay, baca ni dulu! Maryam: An Exemplary Muslim Women diambil. 

According to the Quran, however, men and women have the same responsibilities and characters, for Allah refers to an ideal Muslim character. He defines the Islamic character in the following verse:

Men and women who are muslims, men and women who are believers, men and women who are obedient, man and women who are truthful, men and women who are steadfast, men and woman who are humble, men and women who give charity, men and women who fast, men and woman who guide their chasity, men and women who remember Allah much: Allah has prepared forgiveness for them and an immerse reward. (Surat al-Ahzab: 35) 

Bacaan Iman pada introduction buku itu terhenti sejenak. Allah has prepared forgiveness for you, Iman. Your Choice, Iman. You choose.  Tambah yakin dan nekadnya dalam hati. Bacaan diteruskan. 

Sedang Iman leka membaca, terdengar bunyi pintu diketuk. “Adik, isyak! Jom jom sekali.” Lekas Iman turun dari katil, Maryam: An Exemplary Muslim Women diletakkan di atas meja. 

Entah kenapa, sayu mendengar bacaan abangnya. Bukan dia faham makna surah yang abangnya baca, nama surah pun dia terkial kial meneka. 

Selesai solat, Eyji mengajak Iman duduk sebentar. “Adik, nak dengar satu story tak?” Iman anggukkan kepala, senyum. 

“Kisah taubat si pembunuh. Pernah dengar?” Iman geleng kepala. 

“Ni hadis. Riwayat daripada Abu Sa’id Al-Khudri radiallahu ‘anha. Kalau hadis, datangnya daripada siapa?” Eyji angkat kening sebelah. 

“Rasulullah..” 

Eyji sambung lagi. “Dulu, ada seorang ni dah bunuh 99 orang. Then, dia cari seorang alim. Dia ditunjukkan kepada seorang pendeta, dia pun jumpa pendeta tu beritahu dia dah bunuh 99 orang, apakah taubatnya masih diterima? Si pendeta tu jawab apa agak agak?”

“Ermm.. jawab tak kot?” Iman meneka. Eyji angguk kepala dan sambung.

“Yup. Pendeta tu jawab tak diterima. Lelaki tu pun bunuh pendeta tu tadi, maka genaplah 100 orang yang dia dah bunuh. Lepas tu, dia pun cari lagi seorang alim yang lain. Kemudian, dia ditunjukkan kepada seorang alim yang lain. Dia pun beritahu alim tersebut yang dia dah bunuh 100 orang ni, adakah taubatnya masih diterima? Teka yang alim tu jawab apa?”

Iman terkebil-kebil. “Aaaaaaa, tak jugak la kot. 100 orang tu!” Eyji senyum.

“Si alim tadi jawab, Ya taubatmu masih boleh diterima, siapakah yang dapat mengalang seseorang yang ingin bertaubat? Lepas dengar jawapan tu, maka orang yang dah bunuh 100 orang tu pun pergi ke satu daerah yang disebut oleh si alim tadi sebab katanya di daerah tersebut, penduduknya menyembah Allah, dan si alim tadi pesan agar dia tidak perlu kembali ke kampungnya lagi kerana kampungnya merupakan daerah yang teruk. Adik teka apa jadi?”

“Cerita je la adoi! Aaaaaaa ha! Orang kat daerah lain tu, ada yang terima dia, ada yang sisihkan dia?” Iman hentam lagi.

“Bukan. Masa orang tu dalam perjalanan, dia mati. Maka, turunlah malaikat rahmat dan malaikat azab, nak ambil orang tu. Tapi diorang bertengkar, siapa yang seharusnya ambil orang tu. Malaikat rahmat kata, Dia menuju ke sana untuk bertaubat kepada Allah swt dengan sebenar-benarnya.  Tapi malaikat azab jawab, sesungguhnya dia tak pernah melakukan kebaikan sedikit pun. Kemudian.. datang satu malaikat dalam bentuk manusia dan kedua malaikat tadi setuju menjadikan malaikat tadi sebagai hakim. Malaikat yang jadi hakim tu suruh dua malaikat tadi ukur jarak kedua daerah tersebut dengan orang tadi, dan daerah yang lebih dekat dengannya, itulah ketentuannya. Lepas diukur, ternyatalah daerah yang dituju untuk bertaubat lebih dekat. Akhirnya, pembunuh tu diterima oleh Malaikat rahmat. Tamat..”

Iman kelu. “Abang.. adik banyak tinggal solat, tak tutup aurat, kira adik pun macam pembunuh tu ke? Masih ada peluang untuk taubat?” Air mata Iman laju mengalir. 

Eyji angguk, senyum. Kepala adiknya diusap perlahan. “Allah maha penyayang, dik. Allah dah bagi peluang, jangan lepaskan. Okay?” Iman angguk perlahan. Air matanya diseka dengan hujung telekung yang masih belum dibuka. 

“Esok, teman orang cari Quran yang ada makna tu.” Iman terus bangun menuju ke bilik. Eyji senyum syukur. 

bersambung lagi.. heh




Monday, 15 February 2016

Fitrah;Baik (Part Iman I)



Abang tak jadi balik tau, sorry. 

Ringkas mesej Eyji dibaca. Geram! Abang dah janji, nak bawakan buku itu la apa la.

“Mengada!” Tak sengaja, Iman bersuara sedikit kuat dalam bulatan yang baru dia sertai. 

Sekali lagi mata ahli kumpula usrah itu memandangnya. Tasya yang sedang berkongsi pengisiannya berkenaan srikandi islam, Saidatina Asiah juga terhenti bicaranya, tajam memandang Iman yang tiba tiba menjerit kecil ketika pengisian usrah. Dah la datang usrah dengan tak bertudung, ingat cukup baju kurung semata? Lepas tu, orang tengah bercakap dok merapu benda lain. Ralit ngadap handphone lagi. Eee dia ni! Tasya geram sendiri. Mula dari Amal kenalkan Iman ke dalam kumpulan usrah mereka, Tasya dah beri pandangan tajam.

“Sorry..” Iman senyum kelat dan menunduk. Amal gosok belakang Iman, senyum dan anggukkan kepala. Tanda tak ada apa, chill je.  “Teruskan lah, Tasya.” Amal silakan Tasya menyambung perkongsian. 

Tasya angguk, tapi sempat bagi tembakan padu pada Iman. “Harap lepas ni, fokus lah. Jangan berangan je ngadap handphone. Dengan datang tak……” 

“Tasya, Terus sambung tentang Saidatina Asiah tadi lah.” Amal tetap senyum tapi tegas. 

Muka Tasya kelat jadi tambah kelat, akur dengan naqibah kumpulan usrah mereka. Iman terus rasa seram nak join bulatan tu lagi. Baru first time, dah kena tembak macam tu. Sebab aku free hair ke? Free hair tak ada hak untuk cari jalan baik ke? 

Bulatan itu terus disambung seperti biasa. 

“Alhamdulillah, selesai usrah kita minggu ni. Kira kesimpulan pengisian hari ni, yakin lah pada Allah dalam apa apa perkara. Kita tengah stuck, tengah dalam masalah, tak tahu nak menapak macam mana, jawapannya balik pada Allah, dan yakin susah segala perit yang kita hadap adalah ujian daripada Allah, dan takkan Allah biarkan kita seorang. Mesti Allah bantu punya, pegang tu. Apatah lagi bila nak buat baik, tapi ada je ujian macam-macam, rasa terhalang misalnya, pasakkan dalam hati, ingatkan diri berulang kali bahawa Allah akan bantu dan dorong kita ke arah kebaikan yang kita nak. Okaylah, moga semua dapat manfaat. Macam biasa kita tutup bulatan dengan tasbih kifarah dan surah al-asr.” 

Masing-masing beredar seusai salam antara satu sama lain. Taman permainan mini Impian Garden ditingalkan. Iman dan Amal jalan balik ke rumah sekali.
 
“Amal… Sebenarnya aku boleh join ke tak ni? Budak Tasya tu macam angin je dengan aku. Kot tak proper sebab aku free hair eh?” 
 
“Eh tak lah. Kita semua sama-sama belajar. Dan semua orang ada hak untuk belajar, semua orang ada hak untuk dapatkan input yang baik semua tu. Tak ada halangan free hair ke apa. Even kalau non muslim nak join pon, tara hal beb.” Amal senyum.

“Aku kan.. weh aku..” Iman teragak-agak menutur. Pandangannya dilontar ke mana mana sepanjang jalan.

“Nak mula pakai tudung?”Amal laju meneka. 

“Mana kau tahu doh!” Bahu Amal ditepuk, Iman angguk.

“Balik ni, lalu rumah aku dulu kan baru rumah kau?” Iman angguk, dahi berkerut.
 
“Singgah rumah aku nanti. Ada benda nak bagi.” Amal senyum senget, kening diangkat sebelah. Iman senyap. Ya tidak, menggeleng pun tidak. Mengelamun adalah. Kenapa lah abang tak jadi balik, sampai hati. Buntu macam mana nak start. 


bersambung..